Rabu, 13 April 2016

Saya di jual teman saya ke Pacarnya

Gak tahu dech ya, yang pasti ada yang bantuin aku buat nulis pengalaman aku disini, yang kayaknya dah lumayan ekspert kalo dibanding akuw,.Thanx ya sis C..( gak mau disebut, hehehe.. )

Ya tapi mank gak segila pengalaman yang ditulis pertama, tapi yang ini bikin gue ada rasa kesel juga, gimana gak coba ya,.tar dech aku ceritain,.

Pokoknya, baru-baru ini ceritanya, waktu itu kan aku lagi kerja jadi SPG laptop gitu, ada temen sesama SPG aku, namanya Susan, orang Jawa,..Sekilas orangnya kalem, baik, care and yang pasti cantik,..kebetulan selama 10 hari pameran itu, aku sempet beberapa kali satu shift bareng dia,..



Susan itu sebenernya orang yang agak tertutup tapi gak tahu kenapa, sama aku dia bias agak terbuka, dia ada cerita tentang keluarganya di Jawa, beda dengan aku yang Jadi SPG untuk senang-senang, atau sekadar dapet duit jajan, buat Susan kerja begini tuch memang karena dia gak punya pilihan lain, ada sebenarnya keinginan dia buat Kulaih kayak rata-rata Anak SPG yang anak kuliahan,..

Keadaan keluarganya maksa dia buat kerja jadi SPG bahkan terkadang SPG +++ ( serius, ya tahu lah, cowok-cowok disini juga sering kan ‘maen’ ma yang gini,..Ngaku !!^^ ), nah hebatnya pada tega ya kalian tuch, mank dipikir cewek SPG gitu tuch kegatelan apa,..

Dah ah, kayak apa jadi ngehakimin orang gitu, tar pada ngambek lagi, hahaha,..akhirnya sejak pameran itu kita jadi sering kontekan gitu, kadang dia kasih tau kalo ada pameran dimana jadi kita sign bareng,..Lumayan dech aku jadi punya temen diluar temen-temen kampus-ku, ampe suatu hari Susan cerita sama aku kalo dia udah punya cowok,..

Mungkin Susan percaya ama aku, ampe akhirnya aku dikenalin sama cowok itu, namanya Asep,( beneran loh ) orangnya gimana ya, bias dibilang beruk banget,..ampe kaget waktu aku ngeliatnya juga, gendut pendek, ya begitulah, menyedihkan intinya, koq mau ya Susan ama cowok kayak gitu,..

Orangnya genit banget lagi,..masa waktu salaman aja dia colek-colek tangan aku gitu, ps lagi makan di Pizza juga, kayaknya ngeliatin dada aku terus, pokoknya tingkahnya itu kayak orang kegantengan yang genit banget,..

Besokannya aku janjian ketemuan sama Susan, kebetulan dia emang lagi jaga di Mall deket kampus aku itu, aku kasih liat sms2 si Asep yang gak penting n gak aku bales itu, yang gak disangka jawaban dari Susan,..tau gak apa..

“ Oh, yawda, gpp koq vein, dah biasa lagi,.. “ ampun dech, percaya gak, ada cewek yang ngomong gitu waktu tahu cowoknya genit gitu,..
“ Lu bales gak ?? “ si Susan nanya gitu,..
“ Ya kaga lah,. Mank gue mau gitu jahatin temen sendiri… “gak enak juga ditanya kayak gitu,..
“ Oh, kenapa ?? kan kasian cowok gue,.. “ Wah error nich cewek, pikir gue waktu itu,..
“ Yawda dech ya, gue da kuliah nich,.. “ Pusing juga nich kalo terus-terusan ngomongin gini,..akhirnya gue balik aja ke kampus, emang ada jam juga,..

Malemnya tiba-tiba Susan nelepon, padahal sebelumnya jarang banget, dai kan agak-agak cheap bastard, ya biasa aja, kita ngobrol panjang lebar ampe akhirnya kita jadi ngomongin tentang cowoknya si Asep itu,..

Baru tahu loh, kaget rasanya wajtu denger kalo si Asep itu punya Showroom sendiri,..Bukan gara-gara di kaya, tapi ternyata Susan mau sama Si Asep itu karena Asep bias jamin masa depan dia sama keluarganya, jadi mereka jadian lebih karena masalah ekonomi dibanding namanya Cinta,..

Ok lah, sampai point ini aku bisa ngerti keadaan dia, apalagi Susan bilang, kalo dia dah kumpulin dana buat adek cowoknya buat kuliah, so ya gue piker masuk akal banget, nah udahannya itu yang jadi masalah,..

Si Asep nyuruh Susan buat ajak gue ke acara dia,.dirumahnya lagi, katanya sich rame, Apalagi Susan ampe mohon-mohon gitu, jadi ya aku terpaksa mau ikud, padahal dah badfeeling banget nich,..

Akhirnya datang juga harinya, gue ampe ditelepon terus ma Susan n Asep,..Akhirnya jam 7an sore gue pergi juga ketempat mereka, ketemuan sama Susan di café deket kampus sebelum kita bedua kerumah Asep, dah lumayan rame pas kita bedua sampe, si Asep begitu liat gue langsung genit-genit gitu, pegang pundak gue, sok kayak mau peluk-peluk gitu, temennya yang datang juga rata-rata cowok semua gitu,

Tapi sebnernya mereka juga lumayan asyik, sempet kita minum-minum gitu, ampe gue setengah mabok, lagi juga gue emank gak kuat minum, sambil karaokean gitu dech,..udahannya yang ada gue tepar,..gak sadar gitu gak tahu ngantuk gak tahu apa, yang pasti waktu gue bangun malah udah kosong banget,..

Satu hal yang bikin gue kesel banget, waktu gue bangun gue malah ada dikamar gitu, gue binggung banget tuch, musti gimana juga gue baru gue agak-agak sadar gitu, gue liat keadaan kamar yang gelap banget,.

Tapi yang bikin kaget. Susan sama Asep lagi duduk di Sofa deket ranjang tempat gue itu, ya bedua lagi pelukan sambil cium-ciuman gitu, and mereka naked gitu, gue ampe bengong-bengong aja, emang gelap sich, remang Cuma ada lampu kecil di dekat mereka, jadi sekilas aku bisa liat wajah mereka, dan begitu asyiknya mereka berciuman,..

Jadilah aku bisa ngeliat tubuh telanjang si Asep itu, tubuhnya benar-benar gendut berbulu, tapi yang membuatku terheran adalah penisnya itu, besar loh, bahkan mungkin kalau dia gak gendut aku bisa lebih yakin tentang ukurannya itu,..

Tubuh bugil Susan tampak sedang asyik-asyiknya dikerjai oleh si gendut Asep itu, tangan si Asep sudah melayang kesana-kemari remas-remas tokednya Susan, maenin putingnya itu dipelitir-pelitir sambil ditoel-toel aja putingnya, adegan ciumannya itu loh yang sensual banget, ngeliatnya kayaknya romantic banget mereka maennya, bikin aku tuch pengen sebenernya untuk ikutan,..

Tapi yang pasti Susan juga pasrah banget, dikerjain kayak gitu, dia sebenernya lebih banyak psif paling Cuma tangannya aja yang nempel-nempel and meluk-meluk Asep,..adegan ciumannya sich yang bener bikin aku gak nahan, kayaknya mereka tuch kayak orang yang bener-bener saling saying, padahal kan aku tahu banget gak gitu,..

“ Eh, dah bangun ya Cantik,.. “ Tiba-tiba si Asep itu sadar kalo aku dah bangun,..
“ Hah?? “ jijik loh sebenernya denger pujian kayak gitu, dari orang yanglagi meluk ceweknya..Kayaknya gak tahu malu banget nich orang,..

Susan malah asyik aja, kayaknya telinganya dah ditutup rapet-rapet, malah dia meraih penis si Asep itu, pelan-pelan di kocoknya penis si Asep itu, perlahan tangannya Susan yang mungil itu naik turun, malah bikin keliatan penis si Asep itu lebih gede lagi, ya gimana engak, tangan yang kecil megang penis di pangkalnya, kan membuat seolah-olah penis itu jadi gede banget,..

Duh malu banget dch waktu Asep sadar aku lagi ngeliatin burungnya itu,..
“ Kenapa , gede ya ?? “ Gila nich orang, tapi rasanya muka gue kayak kebakar gitu, ya iyalah, ngedenger orang kayak dia malah jadi kayak nghina gue gitu lagi,, ampun dech

Tapi beneran kontolnya itu bikin gue pengen juga, apa lagi sambil dikocok-kocok gitu, wow,..apalagi gue ngeliatin si Asep makin lahap aja tuch ngerjain Susan, mulutnya dah nempel di toked Susan ngejilatin gitu suara Si Susan yang mendesah desah gitu makin bikin gue makin larut aja ke suasana,..

“ Susan, diajak donk temennya.. “ Si Asep mancing-mancing, wah gila nich orang
:Yang lebih gila lagi ya temen gue itu,..Malah dia turun dari pelukan si Asep, deketin gue yang masih da di ranjang,..Si Susan langsung meluk gue gitu,..

Secara ya risih lah dipeluk ma cewek gitu, tapi tau-tau dia udah maen remet aja toked gue, apalagi gue kan Cuma pakai kaus gitu, jadi kerasa banget tangannya yang ngeremes-remes toked gue,..

Pelan-pelan malah udah masuk lagi ke balik baju gue,..maen buka aja kait bra gue,..tangannya pelan-pelan meremas payudara aku,..” San, gila lu ya,.. “ protes-ku
“ Tolongin gue, tolongin ya Ci,.. “ bisik Susan,..
“ Kenapa sich ?? “ Aku bales dengan berbisik juga,..
“ Gue lagi butuh duit banget buat kuliah adek gue,.. “ Dia memohon..

Aku diam saja, sementara remasan-nya makin menjadi-jadi, meremas putingku perlahan sampai menjilati belakang telingaku,..” Ehmmm “ Gila, daerah itu memang daerah sensitive ku,..

Aku diam saja sambil memenjamkan mata, menikmati tiap sentuhan tangannya yang mulai makin membuat aku tak lagi merasa risih, perlahan dia meremas seluruh payudaraku, sambil terus menciumi bagian belakang-ku, aku kini hanya pasrah saja menikmati, aku hanya tersadar saat Susan sudah mulai menarik lepas kaus yang aku kenakan..

Asep senyum-senyum saja melihat itu, malah melangkah mendekati diriku dan Susan yang sedang memeluk ku dari belakang, meremas payudaraku, seperti sengaja mengarahkannya ke wajah Asep, dan benar saja, begitu Asep mendekat mulutnya langsung menempel di payudara-ku,..

Aku langsung mendesah begitu lidahnya menyekimuti permukaan payudara-ku, ingin rasanya kutendang, namun ternyata enak juga kurasakan bagaimana lidahnya membelai permuakaan payduaraku bahakan sesekali menghisap-hisapnya, aku langsung menyerah dan membuang pikiran-ku untuk memberontak, apalagi Susan kembali berbisik untuk aku menolongnya lagi,..

Dasar orang yang kurang pendidikan, lidahnya sudah turun kebawah membelai perutku, turun lagi, membuka celana-ku dengan giginya,..Deggg !! rasanya seksi banget ngeliat cowok, yang meski jelek dan gendut gitu, ngelakuin kayak gitu, wow, aku diam saja sementara dia mulai mempeloroti celana-ku, seklaigus dengan celana dalam-ku,..

Basa-basi memang, namun aku langsung bereaksi untuk sekedar mencegahnya,..
“ Hey, mau ngapain luh ?? “ Aku pura-pura protes saja,..
“ Udah dech, diem aja,.. “ Kini Asep tampak sedang mengamati kemaluanku yang ditumbuhi bulu-bulu halus itu,..

melihat aku yang seolah sedang menolak, Susan langsung menguatkan pelukannya, ya malahkurasakan payudaranya yang tak besar itu menempel di punggungku, sambil berbisik pada-ku mengulang kata-katanya yang tadi,..

Aku ragu juga, aku sebenarnya ingin mencoba yang namanya threesome, tapi dengan teman sendiri rasanya risih juga,..

Namun belum sempat aku berfikir lebih banyak, “Slepp, sleeppp “ Kurasakan lidah seseorang sedang mengoral-ku, nikmat sekali menyentuh clitorisku, bahkanmenghisap-hisapnya, aku tak bisa untuk tak mendesah, sementara Susan pun ikut merangsang-ku dengan meremas-remas payudara-ku sambil memilin-milin putingnya..

“ Oughh, ahhh, .. ‘ Aku mendesah-desah keenakan, kurasakan bagaimana vagina-ku mulai basah,..

Lidahnya terus bergerak-gerak di bibir kemaluanku, aku mulai melupakan kalau dia ini pacar teman-ku,yangpenting sekarang aku ingin segera menuntaskan hasrat-ku, rasanya tanggung sekali apalagi sesekali dia menghisap clitorisku, memaksaku melenguh-lenguh hebat menikmati bagaimana dia mengerjai-ku,..
Gak tahu dech dah berapa lama dia mainin lidahnya di bibir kemaluan gue, yang pasti makin lama aku makin gak bisa nguasain dirim rasanya sebentar lagi aku meledak, dan benar saja, hisapannya yang dahsyat keclitorisku, membuat aku meraung sambil melepaskan semua birahi yang tadi kutahan,..

Aku sampai melenguh-lenguh menikmati bagaimana aku berorgansme hanya dengan lidah si Asep ini,..nafasku tersengal-sengal, sambil menutup mata aku diam saja saat Susan mulai menciumiku, kurasakan lidahnya mulai menyelinap masuk, kututup mata-ku, kuanggap dia cowok paling ganteng di kampus-ku, kusambut ciumannya, hingga jadilah untuk pertama kalinya dalam hidupku aku berciuman dengan sesama jenis,..

Baru aku mulai menikmati berciuman dengan usan, terasa sebuah batang yang demikian besar dan kerasnya sudah bergerak-gerak di depan bibir kemaluan-ku, baru kubuka mataku yang tadi tertutup,..

Blessshh,.. kurasakan perlahan penisnya mulai membelah tubuhku,..ahh,, aku mengeletir nikmat namun masih bisa mengusai diriku, aku berusaha memberontak, kutahan perutnya dengan tangan-ku,..

“ Ahhh, jangann,,, “ aku meronta, pura-pura,.
“ Udah, nanti juga enak, masih sempit banget sich.. “ Katanya,..
Disingkirkan tangannku yang menahan perutnya yang gendut itu, dia mencabut penisnya bukan melepaskan-ku namun bersiap menghujamkan penisnya lebih dalam lagi dari sebelumnya,..Aku mendesah sebelum kurasakan lidah susan kembali mencoba menciumiku,..

Kuterima saja ciuman susan itu, kubiarkan dia menciumiku sambil mulai membalas ciumanya, ahingga akhirnya kami mulai fasih berciuman satu sama lain, sementara Asep makin getol mendesakan penisnya dalam kemaluan ku,..

Aku mendesah diantara ciuman kami, sementara tangan Susan pun tak pernah alpha meremas payudara-ku, ya tersu seperti itu, hingga akhirnya penis besar Asep masuk epenuhnya, dengan gamblang dia menceracau bagaimana vagina-ku menjepit penisnya yang besar itu, atau bagaimana vaginaku bergetar menikmati penis Asep yang besar itu,..

Aku setengah tiduran dalam pelukan Susan sementara Asep mencengkram pinggangku,.. kurasakan penisnya yang masuk mulai bergerak dalam vagina-ku, kurasakan dia mulai menyetubuhiku sambil menciumi tubuhku juga,..

Aku masih terus berciuman dengan Susan terus terang sekedar meredam desahan-ku, Si gendut ini begitu dahsyat menyetubuhi-ku, mungkin dia salah satu yang paling perkasa yang pernah bercinta dengan ku, kurasakan bagaimana dia makin bernafsu menyetubuhiku, menciumi tubuhku, sambil mengerakan jemarinya di clitorisku, menambah rangsangan yang diberikannya pada diriku, aku terus mengeeletar menikmati bagaimana dia menyetubuhiku..

Aku pasrah saja apalagi nikmat sekali permainan yang diberikan oleh Asep, disisi lain aku juga mendapat pelayanan yang berbeda dengan yang selama ii pernah aku dapatkan, bercinta dengan tambahan seorang wanita,sdangkan pacarnya sendiri tampak fine-fine saja melihat pacarnya sedang menyetubuhi ceweek lain,..

Aku pun makin tenggelam saja dengan kenikmatan yang diberikan mereka berdua, kututup mataku merasakan bagaimana desakan birahi ku terus bertambah seiring bertambah cepatnya penis Asep keluar masuk dalam vagina-ku,..

Aku terus melenguh disela ciuman sesama jenisku dengan Susan, aku begitu menikmati bagaimana Susan mencium-ku aku menikmatinya bagaimana dia mencium, menyelimuti lidahku, begitu gentle seperti seorang Pria yang sedang mencium kekasihnya,..
Wow aku akui teknik menciumnya lebih baik dari aku,..

Aku kembali berorgansme beberapa menit kemudian, aku tak percaya sudah 2 kali aku berorgansme dalam waktu demikian singkat, mungkin juga karena sensasi threesome yang baru pertama kali aku rasakan, sesekali Susan melepaskan ciumannya, untuk mencium Asep, setiap kali itu juga aku melenguh hebat tak tertahan,..

Kini bukan hanya aku saja yang diberikan kenikmatan oleh Asep, 2 jari Asep mulai bergerak masuk ke dalam kemaluan Susan, sementara Susan berpindah kebawahku, kurasakan lidahnya menyelusuri pahaku, sebelum ikut bermain di bibir kemaluanku yang dijejali oleh penis Asep, kurasakan lidahnya yang bermain-main di bibir kemaluanku, memberikan rangsangan yang sangat berarti membuatku makin tenggelam saja menikmati permainan gila ini,..

Tubuhku sudah penuh peluh saat Asep membalik tubuhku setelah aku berorgansme yang ketiga kalinya, Asep memindahkan ku dalam posisi Doggy, sementara Susan ikut berpindah juga, dalama posisi yang sama disebelahku, tangan Asep masih menyelinap di dalam vaginanya, jadilah dia memompa Aku dan Susan bersamaan, aku mendesah hebat karena besarnya penis Asep makin terasa dalam posisi ini, aku mencari Susan, kucari bibirnya memagutnya menambah kenikmatan ini, sekedar menghentikan desahan ku yang makin dahsyat saja,..

Tubuh kami memang sudah berpeluh semua, keringat di bagian kemaluanku sudah tercampur dengan cairan vaginaku yang terus merembes keluar, aku pasrah saja, aku menikmati bagaimana Asep menyetubuhi-ku menguasai tubuhku sambil lidahnya yang terus menjelajah punggungku,

Sampai akhirnya kuerasakan penis Asep mulai berdenyut denyut, aku makin liar ikut memaju mundurkan pinggulku untuk berusaha bersama mencapai puncak kenikmatan,..

Dan benar saja, tak lama Asep mulai meraung-raung, apalagi setelah Susan mencapai Organsmenya lebih dulu,.ditariknya tangannya dari kemaluan Susan dan memberikannya ke kami berdua, kulihat Susan begitu bersemangat menjilati tangan Asep itu, aku jadi ikut terbakar untuk mencobanya Sementara Asep makin cepat memacu penisnya,..
Hingga akhirnya aku tak lagi berdaya untuk menahan organsme, tadinya aku ingin mencapainya berdua Asep, namun aku menyerah lebih dahulu, tubuhku sampai menelikung karena dahsyatnya organsme yang kurasakan karena permainan Asep,..

Tubuhku bergetar beberapa saat, hingga akhirnya aku menunduk lemas, sementara masih beberapa saat sesudahnya Asep masih terus menggenjotku,..Susan meraih wajahku, menciumku sampai akhirya kami berciuman,..

Penis Asep terus berdenyut hingga akhirnya dia mencabut penisnya dan mengocoknya di depan kai berdua,..Susan membuka mulutnya lebar-lebar sementara aku hanya dapat melihatnya, tak lama tumpahlah semua muatan Asep ke mulut Susan , menjijikan sekali melihat bagaimana sperma itu tumpah di mulut Susan, yang malahan sengaja menampung sperma yang jumlahnya sangat bnyak itu dengan mulutnya,..

Sementara Asep masih melolong dan sperma masih terus keluar dari penisnya, Susan seolah sedang berupaya menelan sperma-sperma itu hingga akhirnya seluruh Spermanya habis keluar,..aku terdiam sesaat namun tiba-tiba Susan menyambar mulutku, dia berusaha membagi sperma yang ada dimulutnya ke pada diriku,

Sontak aku terkaget, aku berusaha memuntahkan sperma yang masuk, namun wajahku ditahan oleh Susan, hingga aku terpakasa menelannya,..setelah Susan melepaskan siumannya, aku berusaha membuang sperma yang amsih ada dimulutku, sebelum akhirnya aku terkulai lemas, sementara Susan sudah kembali berciuman dengan Asep,..

Aku tertidur sebentar karena lemas, saat terbangun kulihat Susan dan Asep pun sedang tertidur, ada sisa-sisa sperma di tubuh Susan, aku bergegas mengambil pakaian-ku dan angkat kaki dari rumah itu,..

Sudahlah aku melupakan yang namanya Susan dan Asep, mereka lebih mirip orang gila daripada orang yang butuh duit, besoknya aku langsung mengganti nomor HP-ku dan yang pasti setelahnya aku terus menghindari Susan,..

Ada sich masih keinginan untuk mengulangi ThreeSome, tapi yang pasti gak sama mereka,..heheheeheee